Sabarnya suami, akan menambah cinta dalam hati isteri.

Isteri,

Kalau dia lapar, dia akan cari suaminya dulu.

Kalau dia nak marah, memang dia tunggu suami dia balik dan lepaskan kemarahan.

Kalau dia berg4duh dengan kawan, dia pun akan cari suami juga.

Kalau dia str3ss, sebelum dia baling kerusi, dia pergi kat suami c#bit dan tumbuk-tumbuk dulu.

Dan, apa saja yang terbuku di hati, di kepala, di buku lali, di muka, di semua anggota, lepasnya pasti ke suaminya.

Itulah realiti wanita yang sedang hidup dengan kita ni.

Sebab itu, Allah ciptakan kita sebagai suami ni akal kasi lebih. Jiwa pun ada banyak lebih. Dan kekuatan serta apa saja memang di lebihkan pada lelaki. Baca saja apa firman dalam Al-Quran.

“Lelaki itu pemimpin”

Pegang tu masa isteri buat muka singa.
Pegang tu masa isteri terketar-ketar tahan marah tak beli susu anak kita.

Pegang tu masa isteri tadi cakap sayang, tapi lepas lima minit dia tiba-tiba rasa nak lempang.

Lihatlah nanti bagaimana nanti isteri melalui frasa melawan nafsunya yang amat kuat, tetapi dia berjaya hadapi dengan seorang hero yang bernama suami.

Sabarnya suami, menyejukkan isteri.

Sabarnya suami, membuatkan isteri akan fikir teruknya perangai aku ni.

Sabarnya suami, akan menambah cinta dalam hati isteri.
Itulah kekuatannya untuk menolak semua lelaki yang tidak ada kena mengena dalam hidupnya sebagai isteri.

Itulah bahan utama ketika bersembang dengan kawan-kawannya, bila kawannya menceritakan sisi buruk seorang suami, dan dia boleh berkata,
“Sabarlah. Doakan suami kita. Dia kan Allah bagi kita pada”
Itu yang akan keluar dari mulutnya.

Setelah hatinya di didik dengan sabar dan kasih sayang suaminya.

Sebab itu kita yang suami, balik saja rumah, 30 minit pertama adalah menentukan bagaimana untuk berjam-jam kehidupan berumahtangga seterusnya.

Pulang ke rumah, lipatlah lengan baju dan bersedia membantu isteri.

Pulang ke rumah, buka hati dan bersedia mengisi ruang kosong anak-anak dan isteri.

Pulang ke rumah, letak sekejap serabut untanya masalah kerja, dan senyumlah walau itu amat pahit sebenarnya.

Kalau kita tanya,
“Siapa suruh buat?”
“Nabi kita. Rasulullah saw buat”

Memenangi hati isteri, dengan menjadi sebenar suami.

Bukan sekadar jadi lelaki.

Sumber : Abu Huraira Asifa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *